PT Summarecon Agung Tbk. dan PT KAI Indonesia (Persero) Adakan MOU

af33cf5c9-57d8-4f1a-accc-180bf39a1c8a

Asrinesia.com – PT Summarecon Agung Tbk. (Summarecon) dan PT KAI Indonesia (Persero) menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) mengenai Rencana Kerja Sama Pembangunan Akses di Stasiun Bekasi dalam Rangka Pengembangan Transit Oriented Development (TOD) Summarecon Bekasi.

Penandatanganan ini dilakukan oleh Jeffrie N.Korompis selaku Direktur Perencanaan Strategis dan Pengembangan Usaha PT KAI Indonesia (Persero) bersama dengan Jason Lim selaku Direktur Summarecon yang turut didampingi oleh Didiek Hartantyo selaku Direktur Utama PT KAI Indonesia (Persero) dan Herman Nagaria selaku Direktur Summarecon.

Nota kesepahaman  pengembangan Transit Oriented Development (TOD) Summarecon Bekasi ini dilakukan dengan mengambil tempat di   Stasiun Gambir (10 Matret 2022).

a874a6f60-6569-4e04-83d1-c327302202f5
Jason Lim, Direktur PT Summarecon Agung Tbk.

 

Dalam sambutannya, Jason Lim selaku Direktur Summarecon, mengatakan “Kami mengucapkan terima kasih karena pada tahun ini Summarecon dapat kembali bekerjasama dengan pihak PT KAI dalam membangun dan mengembangkan TOD Summarecon Bekasi yang di dalamnya akan meliputi pembangunan Station Extention dan Connecting Skybridge yang sekaligus akan menjadi akses baru stasiun kereta api di Bekasi.”

Adrianto P. Adhi selaku President Director Summarecon menjelaskan, “Penandatangan MoU ini merupakan sebuah awal pelaksanaan dari apa yang telah diamanatkan oleh Peraturan Presiden nomor 55 tahun 2018, tentang Rencana induk transportasi Jabodetabek tahun 2018-2029, pada tabel 5 mengenai pelaksanaan strategi dan program pengembangan transportasi perkotaan terintegrasi, salah satunya TOD Summarecon di Kota Bekasi.”

 “Pembangunan TOD ini juga mendukung kebijakan pemerintah dalam pembangunan infrastruktur khususnya transportasi publik. Keberadaan TOD Summarecon ini akan menjadi fasilitas yang memberikan kemudahan dan kenyaman bagi masyarakat Bekasi dalam memanfaatkan transportasi public seperti KRL dan LRT” demikian  Adrianto.

aa9f822eb-6491-4056-ae5c-17c9dd6f95c3
Didiek Hartantyo, Direktur Utama PT KAI Indonesia (Persero)

Didiek Hartantyo selaku Direktur Utama PT KAI Indonesia (Persero) mengatakan, visi KAI yaitu menjadi solusi ekosistem transportasi terbaik untuk Indonesia. KAI terus membangun integrasi dan konektivitas untuk memberikan manfaat yang lebih besar bagi masyarakat sehingga pengguna transportasi massal dapat meningkat lebih pesat lagi.

 “KAI menyambut baik adanya penandatanganan MoU ini. Pengembangan TOD di Stasiun Bekasi ini akan memberikan nilai tambah yang baik bagi masyarakat dan perkembangan bisnis kedua perusahaan. Sinergi ini juga akan mengembangkan visi dan misi KAI untuk membangun transportasi yang berkelanjutan serta aman, nyaman dan sehat tentunya,” ujar Didiek.

Layaknya sebuah kawasan modern terintegrasi, Summarecon Bekasi yang telah hadir sejak tahun 2010 memiliki visi untuk menciptakan sebuah kawasan yang akan terkoneksi dengan berbagai fasilitas publik, salah satunya adalah stasiun kereta api Bekasi. Kebutuhan akan hadirnya infrastruktur transportasi yang mendukung mobilitas masyarakat kota Bekasi seiring dengan pertumbuhan kota Bekasi yang kian pesat.

Kerjasama Summarecon dengan KAI sebelumnya telah terjalin saat melakukan koordinasi dan perizinan pembangunan Flyover KH Noer Ali Summarecon Bekasi yang melintasi jalur kereta api dibawahnya. Hingga saat ini pembangunan Flyover telah menjadi sarana penting yang menghubungkan kawasan Bekasi Utara sekaligus menjadi akses utama yang ramai dilalui serta memecahkan kepadatan lalu lintas di kota Bekasi.